May 8, 2021 By alejandroperal.com 0

Mempelajari Seni Diplomasi

Apa itu diplomasi? Diplomasi lebih dari sekadar berkomunikasi secara efektif dengan publik. Itu selalu bisa hadir jika kita hanya memilih untuk mempertimbangkannya.

Para delegasi dapat menyuarakan posisi negaranya masing-masing. Faktanya, mampu mewakili tugas negaranya menunjukkan bagaimana diplomasi menjadi senjata paling efektif untuk menjangkau, persuasi, dan kebijakan. Dengan hanya mengikuti prosedur dan protokol parlementer memang merupakan latihan diplomasi itu sendiri.

Ada kalanya kita biasanya marah-marah saat berdebat tentang suatu masalah tetapi melalui diplomasi, kita menggugah perasaan kita karena kita tahu bahwa setiap individu memiliki cara pandangnya masing-masing dan kita harus menghormati mereka, sesuai dengan posisi negaranya. Kami membela masalah global yang mungkin mempengaruhi sesama warga negara kami. Terkadang, kami lebih memilih duduk dan menunggu blokir setelah kaukus karena kami ingin menjaga rasa profesionalisme kami.

Staf bertanggung jawab untuk membantu persiapan acara itu sendiri. Sebelum simulasi, staf menyelesaikan pekerjaan: dari reservasi dan akomodasi hingga semua masalah logistik lainnya. Mereka adalah orang-orang yang bangun pagi dan pergi ke sekolah untuk menampung kita semua. Mereka melakukan yang terbaik untuk menanggapi kebutuhan kita, untuk memantau ‘keluar masuk’ kita dan semuanya. Meskipun orang lain memanfaatkan sifat pekerjaan mereka, mereka tetap mempertahankan rasa kesopanan dan profesionalisme. Bukankah diplomasi harus dipertimbangkan dalam kasus ini?

Penulis bisa diplomatis di bidangnya sendiri. Bernegosiasi dengan penulis dan fotografer lain selama periode produksi surat kabar tidak pernah mudah. Tidak selalu sependapat satu sama lain tentang apa yang harus ditulis dan dengan demikian, kami harus bernegosiasi dan berkompromi untuk menghasilkan dan memutuskan artikel yang substantif dan layak diberitakan. Kami melakukan sesi curah pendapat dan memastikan bahwa semua yang akan dipublikasikan akan menyoroti apa yang terjadi di dalam delegasi tanpa menyinggung siapa pun. Berkaitan dengan unsur korespondensi diplomatik, penulis harus menghasilkan artikel yang akurat, singkat dan jelas. Ini masalah menjadi diplomatis sepanjang jalan. Sungguh, masih bisa ada seni diplomasi bahkan lewat tulisan.

Kami mungkin tidak menyadarinya, tetapi kami sudah menjadi diplomat yang baik melalui cara kami sendiri yang sederhana. Seperti yang telah kita pelajari dalam kursus kita, kita terikat untuk melakukan diplomasi modern di mana kita cenderung lebih profesional dan kita harus memiliki sopan santun dalam menjelaskan sisi kita kepada orang lain. Jika salah satu delegasi keluar, yang lain harus tetap tenang dan memiliki kesopanan yang layak.

Ketika ada pertukaran pandangan tentang masalah tertentu dan delegasi atau pihak lain terus menerus mengkritik yang lain, kami tidak melakukan perlombaan senjata atau berperang melawan mereka. Kita cenderung memisahkan acara itu dengan kehidupan pribadi kita karena kita tahu bahwa dalam delegasi, kita mewakili negara kita. Tapi bagaimanapun situasinya, ini adalah pelajaran terbesar yang kita pelajari setiap tahun dalam pelatihan kita – bahwa kita harus menjadi profesional dan diplomatis tidak peduli seberapa buruk situasinya. Tidak bisa hanya diasumsikan bahwa seseorang bersikap diplomatis, dan bersikap profesional dalam berurusan dengan orang lain, baik itu seorang penulis atau anggota staf.